Sunday, 27 July 2014

85 anggota tentera Syria mati


DAMSYIK 27 Julai - 85 anggota tentera kerajaan Syria terkorban sejak dua hari lalu dalam siri serangan yang dilancarkan oleh kumpulan pejuang Negara Islam (IS) di sebuah pangkalan tentera di utara Syria, di wilayah al-Raqqa, kata aktivis Pemantau Hak Asasi Manusia Syria semalam.
Jumlah itu melibatkan anggota dan pegawai tentera yang telah disahkan mati dalam dua serangan bom yang dilancarkan pejuang IS di beberapa pintu pangkalan Division ke-23 di al-Raqqa dan dalam beberapa pertempuran berasingan, kata badan pemantau itu.
Beliau turut menambah, kumpulan pejuang IS yang merupakan satu pecahan daripada Al-Qaeda, telah berjaya memaksa anggota tentera untuk berundur ke utara al-Raqqa selepas meninggalkan pangkalan tentera, lapor akhbar Xinhua. - Agensi


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140727/lu_02/85-anggota-tentera-Syria-mati#ixzz38cM8jz4h
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Wednesday, 23 July 2014

syria berdarah

Atareb, Provinsi Aleppo, 18 Juli 2014 : Seorang anak bayi berusia 2 bulan, salah satu dari 4 anak yang terbunuh dalam serangan udara para hari Jum'at di Kota Atareb, Aleppo oleh Pesawat Tempur rezim Assad. Untuk kesekian kalinya kebiadaban Bashar al Assad membunuh banyak anak-anak.

Kalau bukan mulai dari Kita siapa lagi?
Jika tidak sekarang kapan lagi?

Sesakit apapun tubuh kita
Seperih apapun jiwa
Percayalah...
Tiada yang lebih sakit dan lebih perih dibanding sakit dan perih yang dialami saudara-saudara kita di Suriah dan Gaza...
Jangan pernah merasa kita lebih sakit, lebih perih dan lebih kecewa...
Karena di sana ada yang merasakan lebih dari kita
Dengan semangat jihad fi sabilillah, mereka tetap tabah dan tawakkal menghadapinya...

Erdogan tidak lagi hubungi Obama


ISTANBUL 22 Julai - Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan mendakwa beliau tidak lagi menghubungi Presiden Amerika Syarikat (AS), Barack Obama, sekali gus meningkatkan lagi ketegangan politik antara Ankara dan Washington.
Turki yang menentang pentadbiran Presiden Syria, Bashar al-Assad dan secara terbuka menyokong kumpulan penentang kerajaan berasa dikhianati selepas AS berundur daripada mengenakan tindakan ketenteraan terhadap Damsyik pada September tahun lalu.
"Pada masa lalu saya sering menghubungi Obama kerana saya tidak mendapat sebarang keputusan yang diharapkan ke atas Syria dan Menteri Luar kami sering menghubungi rakan sejawatnya daripada AS.
"Kini saya lebih banyak bercakap dengan Naib Presiden AS, Joe Biden. Saya hubungi dia (Biden) dan dia (Biden) juga ada hubungi saya," jelas Erdogan. - AFP


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140723/lu_10/Erdogan-tidak-lagi-hubungi-Obama#ixzz38EycTTMN
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Tuesday, 22 July 2014

Ruang udara Syria selamat


  • Malaysia AirlinesMalaysia Airlines

SHAH ALAM - MAS menegaskan pelan laluan penerbangan MH004 dari Kuala Lumpur ke London yang terbang di ruang udara Syria pada 20 Julai 2014 adalah mengikut laluan yang diluluskan Pertubuhan Penerbangan Awam Antarabangsa (ICAO).

"Seperti notis kepada juruterbang yang dikeluarkan Pihak Berkuasa Penerbangan Awam Syria, ruang udara Syria tidak dikenakan sebarang sekatan.

"Pada sepanjang masa, MH004 berada dalam laluan diluluskan ICAO," menurut MAS dalam satu kenyataan, semalam.

MAS turut menegaskan keselamatan penumpang dan anak kapal syarikat itu adalah keutamaan tertingginya.

Kenyataan itu dikeluarkan bagi menjawab dakwaan menerusi akaun Twitter laman web pengesan penerbangan, Flightradar24 bahawa penerbangan MH004 memilih ruang udara Syria bagi mengelak daripada menggunakan ruang udara Ukraine susulan kejadian MH17.

Syria kini berdepan konflik perang saudara yang bermula sejak 2011, mengorbankan lebih 200,000 orang.

Bagaimanapun, pakar penerbangan sebelum ini menjelaskan penerbangan awam menggunakan laluan di atas kawasan konflik sepanjang masa namun laluan itu dianggap selamat kerana berada pada altitud tinggi.

63 Muslim tewas di Suriah, jangan lupakan mereka


Selasa, 24 Ramadhan 1435 H / 22 Juli 2014 06:25
63 Muslim tewas di Suriah, jangan lupakan mereka
Ilustrasi - 63 Muslim tewas di Suriah, jangan lupakan mereka
ALLEPO (Arrahmah.com) – Tak ingin Suriah terlupakan dari benak Muslim sedunia, Syam Organizer mengajak Ummat Islam Indonesia kembali membantu saudara kita di sana. Perlu kita ketahui bahwa serangan pada Ahad (20/7/2014) di Suriah total menewaskan (63) Muslim Suriah di seluruh provinsi, seperti yang terdata oleh Syam Organizer (SO),sebuah organisasi bantuan kemanusiaan untuk Bumi Syam.
Menurut organisasi bertagline “selamatkan Syria, bebaskan Al-Aqsha” ini, jumlah korban gugur di atas menambah daftar panjang RATUSAN RIBU ummat Islam yang dibunuh oleh rezim Assad sejak Maret 2011 lalu.
Sementara itu di Gaza – Palestina, korban terus bertambah hingga mencapai lebih dari 500 jiwa akibat serangan Yahudi “Israel”.
Berdasarkan laporan SO pertanggal 20 Juli 2014, korban jiwa di Aleppo sebanyak 17, Damaskus dan pedesaannya 6, Dar’aa 14, Der-Ezzor 2, Hama 22, Homs 1, dan Idlib 1 jiwa. Innalillahi wainna ilaihi rooji’uun.
(adibahasan/arrahmah.com)
- See more at: http://www.arrahmah.com/news/2014/07/22/63-muslim-tewas-di-suriah-jangan-lupakan-mereka.html#sthash.syHhAXAd.dpuf

Sunday, 20 July 2014

syria hancur

Laporan Korban Jiwa | 20 Juli 2014 | 22 Ramadhan 1435 H | Suriah

Rezim Assad pada Sabtu, 19 Juli 2014. Telah membunuh 59 Jiwa, termasuk diantaranya 4 anak-anak, 4 perempuan dan 3 orang yang meninggal akibat penyiksaan Militer Rezim Assad.

Para korban yang tercatat bedasarkan perhitungan wilayah :

Kota Damascus (Provinsi) : 19 Jiwa
Kota Idlib (Provinsi) : 17 Jiwa
Kota Daraa (Provinsi) : 8 Jiwa
Kota Aleppo (Provinsi) : 6 Jiwa
Kota Hama (Provinsi) : 3 Jiwa
Kota Homs (Provinsi) : 3 Jiwa
Kota Quneitra (Provinsi) : 2 Jiwa
Kota Deir el Zour (Provinsi) : 1 Jiwa

"The moment we stop fighting each others, The moment we lose our humanity." | Komite Nasional Peduli Suriah

Thursday, 17 July 2014

Bashar al-Assad angkat sumpah


DAMSYIK 17 Julai - Presiden Syria, Bashar al-Assad semalam mengangkat sumpah untuk penggal terbaharu jawatan tersebut di Istana Presiden di sini, selepas memenangi pilihan raya yang dikecam oleh parti pembangkang sebagai satu penipuan.
Beliau mengangkat sumpah di hadapan ahli-ahli Parlimen negara ini dalam satu sesi luar biasa, lebih tiga tahun Syria terjerumus dalam konflik politik yang menyaksikan lebih 170,000 maut.
Assad menang pilihan raya pada 3 Jun lalu selepas memperoleh 88.7 peratus undi dan menewaskan dua pencabar lain. - AFP


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140717/lu_02/Bashar-al-Assad-angkat-sumpah#ixzz37foFkCFy
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Wednesday, 16 July 2014

Demi keberkatan bumi Syam


Ramai yang bertanya dan mempertikaikan kenapa saya memilih Palestin untuk menyambung pengajian? Ini berikutan keadaan di Palestin yang sentiasa bergolak akibat kekejaman rejim Zionis yang masih belum bernoktah.
Sebenarnya, saya ingin mengambil keberkatan atas bumi Syam. Ia sejajar dengan satu hadis Nabi Muhammad SAW yang menyatakan bumi Syam dihamparkan dengan penuh rahmat dan akan menjadi tumpuan umum terutamanya ketika akhir zaman. Bumi ini juga tempat kelahiran ramai anbiya’. 
Sebelum ini, saya pernah menuntut di sebuah universiti di Syria selama kira-kira setahun setengah, namun saya keluar dari Syria apabila berlakunya krisis dalaman negara itu antara pemimpinnya, Presiden Bashar Al-Assad dengan rakyat. 

Keadaan di Lubnan pula tidak sesuai untuk saya menuntut dalam bidang pengajian Islam, manakala di Jordan pula, terlalu ramai penuntut Malaysia berada di situ. Oleh itu, saya mengambil keputusan untuk meneruskan pengajian di Palestin.
Foto
KANAK-KANAK Palestin menaiki basikal melepasi sebuah balai polis yang musnah dalam serangan tentera Israel di utara Gaza.

Biarpun, keadaan di Palestin tidak menentu dengan pelbagai ancaman keselamatan daripada rejim Zionis, ini tempat terbaik untuk saya meneruskan pengajian dan saya satu-satunya pelajar Malaysia yang menuntut di universiti di Palestin.


Artikel ini disiarkan pada : 2014/07/16

Tuesday, 15 July 2014

Suriah dan Palestina diserang! Konflik Agama atau bukan Agama?



Oleh : Ustadz Bachtiar Nasir

Melihat konflik di Palestina ada sebagian muslim sekuler yang berspekulasi dengan asumsi dan hawa nafsunya lalu berkata begini; “Masalah Palestina adalah masalah kemanusiaan, bukan masalah agama, ada 50 persen orang Nasrani yang tinggal di Palestina, ada 12.000 orang muslim Arab yang bekerja di dalam kemiliteran Israel, dst”.

Saya ingin memulai tulisan ini dengan sebuah pertanyaan;
Apakah agama Islam tidak punya cara pandang dan aturan kemanusiaan?

Jawabnya;

Islam memiliki 5 prinsip dasar kemanusiaan dalam syariatnya (al-dharuriyat al-khamsah), yakni :

1. Melindungi hak beragama (berkeyakinan)
2. Melindungi jiwa (hak untuk hidup)
3. Melindungi akal (hak berekspresi dan berpendapat)
4. Melindungi harta (hak memiliki)
5. Melindungi kehormatan keturunan.

Titik nol sejarah Palestina dimulai dari keengganan orang Yahudi untuk berjihad bersama Musa ‘alayhissalam dalam merebut Baitul Maqdis, karenanya Allah biarkan mereka terlunta-lunta selama 40 tahun di Padang Tiih.

Mereka berkata; “Hai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada didalmnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti disini saja.” (QS. Almaidah;24).

Cara berfikir kaum sekuler muslim yang takut dengan Jihad saat ini sama seperti cara pandang “kemanusiaan” pengikut Musa ‘alayhissalam dahulu.

Apapun motif konflik kemanusiaan yang terjadi di Palestina kemarin dan saat ini yang jelas sudah mengorbankan ribuan nyawa utamanya di kalangan masyarakat sipil dan khususnya anak-anak, perempuan dan orang lemah. Dalam pandangan al-Qur’an, membunuh 1 nyawa tanpa alasan yang haq secara agama maka pelakunya dianggap telah membunuh semua manusia (QS. Almaidah; 32).

Belum lagi perampasan tanah dan pengusiran penduduk Palestina yang dilakukan oleh Zionis Israel adalah tindakan yang kental dengan semangat keagamaan, Zionis mengklaim bahwa tanah Palestina adalah tanah suci yang dijanjikan (the promising land), yang dilanjutkan dengan penistaan terhadap agama-agama yang tidak sejalan dengan keyakinan mereka. Agresi militer yang mereka kerahkan juga sangat kental permusuhannya terhadap Al-Islam. Lebih dari itu kaum Zionist lah yang merekayasa terjadinya perang dunia ke I demi eksistensi mereka di Palestina.

Palestina adalah kota suci 3 agama (Yahudi, Nasrani dan Islam), sebelumnya kehidupan diatas aturan agama yang membuat mereka hidup damai berdampingan walau berbeda etnik dan kultur selama ribuan tahun lamanya, sampai kemudian datanglah kekuatan iblis anti agama kaum Zionis yang memporak-porandakan segalanya, adakah kekuatan yang bisa mengimbangi kekuatan Iblis selain kekuatan doktrin agama?!.

Zionis Israel yakin benar bahwa kekuatan agamalah yang dapat mengalahkan mereka, disinilah kaum lemah akal dan sekuler terpedaya oleh senjata pemikiran Zionis yang menyihir mereka dengan isu “kemanusiaan” yang dibenturkan dengan agama, celakanya media dan konspirasi Zionis inilah yang dikonsumsi dan memerangkap para tokoh muslim sekuler dalam memandang serangan Israel terhadap Gaza.

Bahwa ada kepentingan ekonomi dan politik dibalik serangan ini adalah keniscayaan yang tak dapat dipungkiri, seperti; jual beli senjata, transaksi logistik, bisnis trasportasi sampai pada pencitraan dan kampanye produk. Tapi bukan berarti menafikan adanya motif anti agama Islam dibalik semuanya.

Bukankah motif kedatangan belanda ke Indonesia hanya masalah elonomi?, lalu apakah salah jika para pejuang memekikkan takbir semisal Pangeran Diponegoro, Bung Tomo, Jenderal Besar Soedirman. Dan ada yang salah dengan KH Hasyim Asy’ari yang mengeluarkan Resolusi Jihad 10 November 1945?.

Ya betul ada banyak Nasrani di Palestina, ada orang Arab di dalam tubuh militer Israel, tapi apakah bisa dimaafkan ketika senjata Zionis tidak dapat memilih hanya ingin menyerang tentara di Gaza tapi ternyata menyasar perempuan dan anak-anak?. Dan dianggap salah jika orang- orang di Gaza mempersenjatai diri dengan seadanya dibanding dengan senjata super canggih Israel?

Ada ribuan muslim yang bekerja pada pemerintah kolonial Belanda saat itu, ada yang terpaksa demi perut, ada yang hedonis, ada oportunis yang berkhianat pada negerinya sendiri, lalu apakah salah jika para pejuang dengan jargon agama (jihad) ketika menyerang pos-pos penjajah Belanda?.

Apa yang dapat dilakukan PBB selain mengecam ketika Resolusinya diinjak-injak oleh Zionis Israel,? sampai kapan rakyat Palestina harus sabar menanti keadilan PBB yang membiarkan 80% tanah mereka dirampas, mana pejuang kemanusiaan di dunia ketika rakyat Gaza dibantai?!.

Begitu cepat pasukan PBB dikirim ke Afganistan, Kuwait, Irak, Syiria dan dunia Islam lainnya jika ada indikasi pelanggaran HAM, tapi bagaimana sikap PBB terhadap pelanggaran kemanusiaan yang dilakukan Israel sejak tahun 1948 sampai sekarang?, apa yang dilakukan PBB terhadap ribuan pengungsi Palestina yang tidak boleh kembali ke tanah airnya?, bagaimana nasib 10.000 orang lebih tahanan mereka hari ini di penjara-penjara Zionis Israel, apa yang dilakukan oleh pejuang kemanusiaan terhadap mereka?.

Saya yakin masih banyak pejuang Islam yang berjuang ditingkat diplomasi politik di PBB, tapi perjuangan lewat jalur diplomasi saja tidak cukup, sangat dibutuhkan kesabaran dan tawakkal atas nama agama agar rakyat Palestina dapat bertahan. Selain itu dibutuhkan keberanian para lelaki kesatria untuk berjihad mempertahankan diri dan melindungi kaum lemah serta bangsanya dari invasi kejam penjajahan Zionist Israel.

Islam sebagai Diin adalah pandangan hidup dalam segala hal termasuk dalam memandang masalah kemanusiaan. Akal kaum sekuler terlalu na’if untuk dijadikan sandaran dalam menyelesaikan konflik di Palestina, solusi yang mereka tawarkan hanya perundingan sesaat yang bakal diinjak-injak kembali oleh kaum Zionis. Bersikap lemah dan tunduk pada perundingan dan lobi-lobi mereka sungguh sebuah kebodohan.

Bangkitlah ummat Islam, tinggalkan igauan kaum sekuler yang tak menguntungkanmu juga agamamu di dunia apalagi di akhirat.

Lawanlah kemungkaran dengan segenap kekuatanmu, jika tak sanggup maka dengan lisanmu, jika tak sanggup maka berdoalah kepada Tuhanmu. Tinggalkan cara berfikir kaum sekuler yang tak memiliki harapan pada Tuhannya.

Rasulullah berpesan pada kalian; Perangilah kaum Musyrik dengan 3 hal; Hartamu, Nyawamu dan Lisanmu (HR. Bukhari)

Membekali keluarga pejuang sama dengan berjuang bersama pejuang di medan tempur.

Wallahu a’lam bish shawab.

Parah bertempur


Mangsa dipercayai ahli kumpulan Daulah Islamiah (IS) sudah berada di Syria sejak beberapa bulan lalu dan dikenali sebagai Abu Khattab al-Malizi dalam kalangan pasukannya.

Gambar mangsa dimuat naik dalam Facebook (FB) oleh rakan sepasukannya yang memaklumkan dia cedera dalam pertempuran itu, baru-baru ini.
Selain itu, rakaman video mangsa turut dimuat naik dengan keadaan bahu mangsa yang berdarah selain sedang kesakitan.

Difahamkan, keadaan itu mengakibatkan tulang bahu mangsa hancur dan kini mendapat rawatan di sebuah kawasan yang tidak dikenal pasti.

Dalam perbualan di FB, rakan mangsa memberitahu rakyat Malaysia lain yang berjuang di negara itu selamat.
Foto
MANGSA yang cedera akibat terkena tembakan.
“Seorang rakyat Malaysia cedera, tulang lengan pecah. Lain selamat,” katanya.

Menurutnya, terdapat juga beberapa rakyat Malaysia yang baru menyertai mereka dan merasai pengalaman bertempur.
“Orang baru semua, bagi peluang kepada mereka merasai bagaimana bertempur,” katanya.

Sementara itu, Penolong Pengarah Jabatan Pasukan Petugas Khas (Operasi/Anti Keganasan) Bukit Aman Datuk Ayob Khan Mydin Pitchay berkata, setakat ini pihaknya sudah mengenal pasti 20 rakyat Malaysia yang dipercayai terbabit dalam IS.
Artikel ini disiarkan pada : 2014/07/14

Monday, 14 July 2014

Bayi terperangkap 16 jam terselamat


AFP
ANGGOTA pertahanan awam, Khaled mencium Mahmud yang berjaya diselamatkan di celah runtuhan bangunan di Aleppo.


AGENSI
GAMBAR menunjukkan kepala Mahmud yang 
kelihatan dari celah runtuhan rumah.


DAMSYIK - Seorang bayi yang terperangkap hampir 16 jam di bawah timbunan bangunan akibat serangan udara di Aleppo berjaya diselamatkan.
Bayi lelaki berusia dua bulan bernama Mahmud Ibildi itu berjaya diselamatkan oleh anggota penyelamat tanpa sebarang kecederaan.
Detik mencemaskan itu telah dirakam oleh anggota penyelamat sebelum dimuat ke naik ke laman video YouTube oleh kumpulan yang menggelarkan diri mereka sebagai Pertahanan Awam Aleppo.
"Selepas 16 jam berusaha dalam suasana yang sukar, anggota pertahanan awam di Ansari (di selatan Aleppo) akhirnya berjaya menyelamatkan bayi itu dalam keadaan selamat," kata pengulas dalam video berkenaan.
Sebaik sahaja bayi ajaib itu berjaya diselamatkan, anggota penyelamat bersorak kegembiraan selain merasakan perkara itu sebagai sesuatu yang menakjubkan.
Serangan udara yang dilakukan oleh pihak rejim telah mengakibatkan beratus-ratus mangsa terbunuh sejak berlakunya perang saudara sejak 2011. - AFP


Artikel Penuh: http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2014&dt=0714&pub=Kosmo&sec=Dunia&pg=du_01.htm#ixzz37OOCPLfa 
Hakcipta terpelihara 

Sunday, 13 July 2014

syria

syria berdarah

Terkini | Jobar, Damaskus, 13-07-2014 : 

Moaz Baloul ibn Nazir dari Jobar, Damaskus tidak tahu menahu apapun kecuali suara dentuman bombardir rezim Assad dan blokade yang menyebabkan kelaparan hebat. Ia meninggal kemarin, bukan karena bom, namun karena terserang penyakit Tipes akibat dari kurangnya nutrisi dan air minum yang tidak bersih serta kurangnya obat-obatan. Semua ini terjadi diakibatkan pemblokadean rezim assad, sehingga bantuan sangat minim yang bisa masuk.

Adawan, Daraa

Adawan, Daraa | 13 Juli 2014

Bocah ini menghembuskan nafas terakhirnya, tidak mampu bertahan akibat luka yang dideritanya setelah serangan kejam Rezim Assad di Adawn, Daraa, Suriah. #PeduliSuriah

Bayi terperangkap 16 jam selamat

Rakaman video tersebut dimuat naik ke laman sosial oleh Pasukan Pertahanan Awam Aleppo
Rakaman video tersebut dimuat naik ke laman sosial oleh Pasukan Pertahanan Awam Aleppo
DAMSYIK - SYRIA. Seorang bayi berusia dua bulan selamat dikeluarkan daripada celah runtuhan bangunan di Aleppo selepas terperangkap selama 16 jam, menurut pihak berkuasa, kelmarin.

Menurut laporan AFP, anggota Pasukan Pertahanan Awam Aleppo turut merakamkan detik cemas bagaimana bayi perempuan yang diliputi debu tersebut dibawa keluar oleh seorang penduduk tempatan.

"Ia adalah satu keajaiban dan bukti kekuasaan ALLAH SWT!" kata seorang daripada anggota pasukan penyelamat terbabit.

Difahamkan, ibu bayi perempuan tersebut yang cedera akibat bedilan tentera kerajaan pimpinan Presiden Bashar al-Assad juga berjaya diselamatkan dalam insiden itu.

Bagaimanapun, media tempatan melaporkan kesahihan video berdurasi 30 saat itu masih belum dapat dipastikan.